Posted by: @gust Nasihin | March 21, 2008

Wanita Karier & Rumah Tangga

Di jaman emansipasi wanita seperti zaman sekarang, sudah menjadi impian setiap wanita untuk bisa berkarier sederajat dan kadang lebih tinggi dibanding kaum pria. Memang menjadi keuntungan tersendiri bagi kaum Hawa yang sukses berkarier, maka tidak lagi menjadi beban atau tanggungan bagi kaum Adam, dan biasanya bagi perempuan-perempuan yang konsentrasi di dunia karier, biasanya memang bisa memperoleh apa yang diinginkanya, menempati posisi-posisi utama diperusahaan dan bahkan menjadi direktris dari perusahaan itu sendiri. Sudah tidak menjadi hal yang tidak tabu lagi pemimpin perusahaan bahkan departemen oleh perempuan. Tentunya akan menjadi kebanggaan tersendiri bagi kaum perempuan, disaat bersamaan perempuan lain tidak mendapatkan kesempatan yang sama. Tapi memang ada sendiri dampaknya bagi kaum perempuan saat harus berkonsentrasi di dunia bsnis atau perusahaan, dampaknya biasanya perempuan yang karena fokusnya pada karier melupakan kepentinganya sendiri, misalnya saja lupa mengambil cuti untuk hamil atau cuti untuk mengurus anak-anaknya sendiri, dan menjadi alternatif memang biasanya diberikan kepercayaan untuk pengasuh anak-anaknya. Namun tidak sedikit perempuan yang bisa mengatur dua-duanya, yaitu tetap mendapatkan penghasilan dari kariernya namun tanpa harus meninggalkan keperluan-keperluan rumahtangganya sendiri, wanita seperti ini perlu diberi acungan jempol, karena suami pun biasanya tidak bisa melakukan dua-duanya, biasanya bila suami bekerja harus fokus pada pekerjaanya dan kadangkala hampir habis waktu untuk keluarganya, apalagi yang bekerja diluar kota atau diluar negeri menjadi hal yang bisa dimaklumi bersama pasanganya, menjadi kunci utama.

Sedangkan wanita sebagai ibu rumah tangga memang memiliki waktu sepenuhnya untuk keluarga, bisa sepenuhnya mendidik anak dan mengatur semua keperluan keluarga tanpa harus mencari pembantu sekalipun. Diluar negeri tidak lagi banyak rumah tangga yang harus punya pembantu, seperti di Jepang dan Amerika, umumnya terdiri dari keluarga-keluarga yang mandiri dan semuanya bisa diatasi oleh penghuni keluarga itu sendiri,tanpa harus bergantung pada tenaga pembantu. Sebagai ibu rumah tangga, disamping memiliki keuntungan memiliki waktu sepenuhnya untuk kelurga namun untuk ekonomi lemah atau keluarga miskin tidak dianjurkan mengapa?kebanyakan pada keluarga miskin,misalnya penghasilan para suami yang cenderung tidak bisa mencukupi keluarga akan mejadi sangat terbantu bila perempuan itu memiliki penghasilan tambahan, bisa lewat buka usaha kecil-kecilan atau warung dirumah sehingga tanpa harus mengorbankan waktu untuk anak-anaknya tetap memiliki penghasilan tambahan, biasanya ini paling disukai oleh para suami tanpa maksud untuk mendiskreditkan perempuan yang harus tinggal dirumah, namun alangkah lebih baiknya bila salah satu menjadi penanggung jawab dirumah selagi suami bekerja diluar rumah. Dan ini menjadi alternatif yang bisa mengatasi kekurangan penghasilan dari keluarga-keluarga yang terdiri dari ibu-ibu rumah tangga sepenuhnya, sehingga waktu tidak terbuang sia-sia dan tetap mendapatkan penghasilan tambahan.

Sehingga tetap menjadi tujuan sebuah rumah tangga untuk bisa mendapatkan hidup layak tanpa harus mengabaikan kepentingan perempuan atau kepentingan rumah tangganya sendiri. Akan menjadi tidak mengenakan bila dua-duanya menghabiskan waktu untuk orang lain atau perusahaan dan melupakan kepentingan berumah tangganya sendiri.Intinya bahwa menjadi wanita karier maupun wanita rumah tangga, dua-duanya mempunyai tanggung jawab tersendiri dan bila materi didapat tanpa harus melupakan kepentingan dan tanggung jawabnya sendiri maka tidak menjadi masalah dan bahkan mendatangkan kebaikan. Semua ada konsekwensinnya masing-masing. Good luck!.

@gust Nasihin


Responses

  1. yaahhh, kalo di kota besar sih susah buka warung.. wong lahan nya sempit plus banyak preman suka ngutang hehehe.. malah nanti istri nya di godain cowok brondong bisa gawat

  2. Teman saya dari jogja, pertama-tama cuma sewa kios depan perkantoran dengan modal beberapa ayam goreng beberapa lama kemudian berkembang dan sekarang sudah punya dua kios dan karyawan lebih dari 10 orang, intinya “you just need to believe” dalam berwiraswasta. dan Rahasia menjadi spesial ,bila kamu percaya bahwa dirimu itu spesial. So …just do it! Gimana menurut anda?

  3. Itulah keunikan perempuan mas, sebagai wanita karier juga sebagai Ibu rumah tangga yang nota bene mengurus full anak- anaknya. Sayapun mengalami demikian, terkadang saya kepasar pakai jas lengkap karena nggak sempat ganti dikejar jam makan untuk anak-anak, tapi saya sangat bersyukur bisa melakukan itu semua, yang tidak semua perempuan dapat melakukannya. Itu sebuah karunia dari Tuhan, sebagai Ibu rumah tangga juga sebagai Pemimpin, terima kasih.

    • Dear Agnes Sekar Supenni

      Banyak perempuan Mandiri yang bahkan senang melakukan kegiatan rumahnya sendiri , padahal ia seorang pekerja karier sukses, karir politik sukses!. Percaya atau tidak dimata orang lain hal tersebut menambah nilai tersendiri. Bukan merendahkan tapi malah sebaliknya. Bagaimanapun perempuan adalah Ratu di rumah bukan?
      Oh ya, artikelnya di agnessekar.wordpress.com sangat bagus! Menginspirasi dan memotivasi…

      Salam sukses!
      ~a n ~
      https://goeswriting.wordpress.com


Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: